Daten ngentot sama jaga kebun

10-Dec-2016 04:37 by 5 Comments

Daten ngentot sama jaga kebun - shounen ai dating game

Sambil menunggu cemas di sebuah gang bersama beberapa warga yang sudah siap tempur, tiba-tiba terdengar teriakan lagi, “Bakar! Tentu, karena Ogi berpikir, hal itu tidak akan menyelesaikan masalah. Dikelilingi puluhan warga yang sudah siap dengan berbagai senjata.

daten ngentot sama jaga kebun-17daten ngentot sama jaga kebun-58daten ngentot sama jaga kebun-75

Ada hot dog, hamburger, butter rice, ayam jahe kukus, penne sosis, cocciolinni telur plus keju, maccaroni cheese, fettuccinne bakar, ciabata isi daging cincang.... Temen sekelas Arga mulai melirik dan mencomot " Ga...nyicipin ya...."..... Arga lapor..."Mah...bekelnya kurang banyak, masih laper nih, abis dicomotin temen"Trus berikutnya lagi lapornya makin seru..."Mah...makin payah niih, kelas lain juga mulai nyomotin tuh"Maka, mulai besoknya, Arga bekal 2 box.....1 buat Arga, 1 buat teman temannya........ Sekarang, ada juga anak kelas lain yang tiap pagi mampir, bawa beberapa box buat temen temennya...... Ada sih tapi mayoritas tetep akan kelaparan nantinya...heuheuheu Dari jual box bekal sekolah, Arga belajar melayani ( pernah nggak sempet makan , karena asyik melayani....kumaha ieu teh ? Ga...sausnya terlalu dikit..dll ), belajar struggle, belajar fighting spirit, belajar teposeliro, belajar memberi ( kalau ada yang nggak bawa duit atau kurang duit...tetep aja dikasih box...heheheh)..........Untuk jaga-jaga dari segala kemungkinan yang tak diinginkan. Emang sih, biasanya tugas ronda cukup dibebankan kepada beberapa satpam kompleknya. Jadi, daripada menanggung risiko diomelin sama mamanya gara-gara nggak ikut ngeronda, akhirnya Ogi memilih melek terus sampe menjelang tengah malam. Dan biar maling lain kapok untuk berbuat yang sama,” kata Pak Burhan. Nggak nyaman dan nggak enak aja suasana kalau lagi makannya, begitu katanya/Mendingan bawa bekal sekolah.Jam istirahat dengan tenang dan nyaman bisa bareng bareng temen makan dikelas...... Rugi si mamah kalau begini caranya."Ga....dijual aja atuh bekelnya ya........."....Trus temen lainnya " "Ga.....boleh nyomot doooong"... Lumayan, dia dapat box gratis buat makan siang plus upah harian........ Si mamah nggak menghitung man hournya YANG BIKIN MASAKAN/Hehehehe...kalau dihitung man hourku....barudak moal ada yang bisa jajan atuh.... kan judul asalnya bukan dagang, berkembang dari makan siangnya Arga bukan ? Arga belajar rendah hati, belajar menerima saran dan kritik ( Ga...ayamnya hari ini koq dikit ? Wuuiiiih....banyak deh pembelajaran yang didapat..... Hidup bukan sekedar dihitung dengan materi atau untung rugi saja bukan ??? Arka membuat design buat box dan paperbagnya...."A KIOSK"Bagus deh...nanti dikirim fotonya ya.....

Coba aja hitung jam nyiapin bekelnya Arga dibandingin jam kerjaku di klinik.... Siapa tahu nanti ketemu A KIOSK di kantin St Ursula, Stella Maris, Ora et Labora, Cikal Harapan, St John, Swiss German University, Taman Kota BSD, halte bis trans BSD, Aqua City BSD, dll dll.......

Di tempat lainnya lagi, ada kasus perampokan disertai pembunuhan di sebuah rumah mewah. Setiap hari kok kejadian ngeri dan menyeramkan senantiasa hadir. “Saya pikir tingkat kejahatan di negeri ini akan semakin meningkat tajam di tahun-tahun ke depan. Handphone milik pengemudi lenyap, kaca spion mobil mewah raib. Paling-paling kalo doi tahu ada aktivis sesama maling ketangkap dan dibunuh, doi akan bilang, “Ah, itu kan lagi apes aja. Hukum sekarang, kapitalisme, sudah jelas tidak becus mengatur kehidupan.

Tapi anehnya polisi selalu tak di tempat saat kejadian. Komunisme dan sosialisme sudah juga terbukti gagal menata kehidupan. Jadi, mari satukan pikiran dan perasaan kita untuk mewujudkan tegaknya kembali Islam di muka bumi ini…Wassalam, Bagus,” “Nah, ini yang aku cari. Dimana angka kejahatannya sudah menggunung, ekonomi morat-marit, politik makin kusut, biaya pendidikan kian mahal, seks bebas, pelacuran, tawuran, narkoba dan seabrek masalah sosial lainnya mendera negeri ini. Lagi ngelamun begitu, di luar terdengar orang mukulin tiang listrik.

” Ogi ngomel saat ia diminta sama Pak RT untuk meronda malam ini. Ogi dan beberapa warga sekitar yang kebetulan dapat giliran ronda kudu rela mengorbankan jatah tidurnya di malam itu. Ogi lalu ikut berlari dengan beberapa pemuda ke arah datangnya suara. Selain nggak biasa lari cepat, juga karena berkecamuk berbagai perasaan dalam diri Ogi.

Cuma, karena papanya lagi keluar kota, padahal malam itu giliran papanya untuk ngeronda, ya, terpaksa Ogi kudu menggantikan peran papanya sesuai aturan yang berlaku. Sebab, jatah tidurnya keganggu gara-gara harus melotot tengah malam hingga menjelang subuh. Haruskah hukum ini mengambil korban lebih banyak lagi?

“Gi, sudahlah, mama mengijinkan kok kalo kamu ikutan ngeronda malam ini. “Tapi Ma, Ogi males kalo harus bergabung dengan bapak-bapak dan pemuda yang biasa ngeronda itu,” Ogi ngasih alasan. Dikejar oleh empat orang pun, yang ngejarnya malah balik lagi. Malingnya cuma dua orang, tapi yang satu bawa samurai dan satunya lagi bawa pistol. “Ogi menyayangkan banget, kenapa polisi cuma jaga-jaga di kantornya aja. “Sudahlah ngomong sama kamu nggak selesai-selesai,” gerutu mamanya. “Tapi kita juga harus jaga-jaga diri, Gi,” “Betul, kita nggak bisa sepenuhnya mengandalkan sama pemerintah. Ogi sempet-sempatnya kepikiran mau nyari tombol “BACK” supaya kejadian tadi bisa di- (hi..). “Betul Pak, Papa lagi ada tugas ke luar kota,” timpal Ogi.